Intellasia East Asia News – Angkatan Laut Filipina menyelesaikan misi pasokan Laut China Selatan setelah blokade China
Philippines.

Intellasia East Asia News – Angkatan Laut Filipina menyelesaikan misi pasokan Laut China Selatan setelah blokade China

Kapal angkatan laut dari Filipina berhasil menyelesaikan misi pasokan pada hari Selasa di sebuah pos terdepan di Laut China Selatan, kata menteri pertahanannya, sehari setelah presidennya menegur China pada pertemuan puncak internasional atas blokadenya di daerah tersebut.

Dua kapal tidak terhalang sebelumnya pada hari Selasa dalam mencapai Sierra Madre, sebuah kapal yang sengaja dikandangkan beberapa dekade lalu di Second Thomas Shoal, Menteri Pertahanan Delfin Lorenzana mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Sebuah kapal kecil dikirim dari kapal penjaga pantai China dengan tiga orang, yang mencatat pembongkaran personel dan kargo Filipina, katanya.

Filipina dan Amerika Serikat pekan lalu mengutuk penjaga pantai China karena mengganggu misi Filipina dengan menggunakan meriam air di kapal-kapal pasokan di pos terdepan Second Thomas Shoal yang sama. Daerah ini berada dalam zona ekonomi eksklusif 200 mil Filipina.

“Saya telah berkomunikasi dengan duta besar China bahwa kami menganggap tindakan ini sebagai bentuk intimidasi dan pelecehan,” kata Lorenzana.

Kedutaan China di Manila tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Sebuah kontingen kecil militer selama bertahun-tahun telah didasarkan pada kapal berkarat di beting untuk menegaskan klaim Filipina atas kedaulatan di daerah tersebut.

Presiden Rodrigo Duterte pada hari Senin mengatakan pada pertemuan puncak yang diselenggarakan oleh Presiden China Xi Jinping bahwa dia “benci” apa yang terjadi di kawanan itu minggu lalu dan bahwa supremasi hukum adalah satu-satunya jalan keluar dari barisan “kolosal” di Laut China Selatan.

China mengklaim sebagian besar Laut China Selatan sebagai miliknya, menggunakan “sembilan garis putus-putus” pada peta yang diputuskan oleh pengadilan arbitrase pada tahun 2016 tidak memiliki dasar di bawah hukum internasional.

Selama bertahun-tahun telah mengerahkan ratusan kapal dalam kelompok besar untuk memperkuat klaimnya.

Brunei, Malaysia, Filipina, Taiwan dan Vietnam memiliki klaim yang bersaing.

https://www.japantimes.co.jp/news/2021/11/23/asia-pacific/philippines-south-china-sea-resupply/

Kategori: Filipina


Cetak Postingan Ini

Posted By : pengeluaran hk hari ini